oleh Okky Madasari

Pemimpin perempuan bukan hal asing dalam sejarah masyarakat Islam Nusantara. Mereka memimpin dengan efektif, tanpa narsis, bukan teatrikal.

Aceh, salah satu kerajaan terbesar di Nusantara, pada abad 17 selama lebih dari lima puluh tahun dipimpin berturut-turut oleh empat sultanah. Mulai dari Sultanah Tajul Alam Safiatuddin Syah (1641-75), Sultanah Nur Alam Naqiatuddin Syah (1675-78), Sultanah Inayat Zakiatuddin Syah (1678-88), dan Sultanah Kamalat Zainatuddin Syah (1688-99).

Sebuah kerajaan Islam yang mendasarkan hukumnya pada aturan Islam, yang sistem masyarakatnya dikendalikan oleh dominasi laki-laki, ternyata bisa dipimpin oleh empat perempuan berturut-turut selama lima dekade.

Namun, fakta bahwa empat sultanah memimpin Aceh, tidak serta merta menghilangkan stereotipe dan stigma atas kepemimpinan perempuan. Cara pandang yang bias ini juga mengakar dalam kajian-kajian sarjana laki-laki dari Barat. Sejarawan Anthony Reid, misalnya, berpendapat bahwa faktor utama yang menyebabkan kemunduran Aceh pasca kepimpinan Sultan Iskandar Muda (1607-1636) adalah ketidakmampuan dan lemahnya pemimpin-pemimpin penerusnya. Sejarawan MC Ricklef juga menyebut bahwa Aceh memasuki periode panjang perselisihan setelah kepergian Sultan Iskandar Muda. Bahkan sarjana awal abad 20, Snouck Hurgronje, mengatakan bahwa pemimpin-pemimpin perempuan inilah yang menggerogoti dan membawa kesultanan pada keruntuhan.

Pandangan-pandangan ini dicoba untuk direvisi oleh Sher Banu A.L. Khan dalam bukunya Sovereign Women in a Muslim Kingdom: The Sultanahs of Aceh, 1641-1699. Sher Banu menguraikan bagaimana gaya kepemimpinan para sultanah ini justru menjadi kekuatan dan menjadi alternatif lain dari model kepemimpinan laki-laki di Nusantara yang lebih didasarkan pada kharisma, kekuatan dan kepahlawanan.

Para Sultanah ini memimpin dengan tidak mengandalkan kharisma dan sosok mereka sebagai pahlawan. Kekuatan tunggal seorang pemimpin bukan lagi yang utama dalam mengambil keputusan. Sultanah Aceh mendasarkan kepemimpinanya pada konsensus, musyawarah mufakat, dan kemampuan untuk mengakomodasi berbagai kepentingan dan mewujudkan keadilan. Cara memimpin seperti ini memang terkesan lemah, apalagi ketika dibandingkan dengan kepemimpinan one man show yang mengandalkan kharisma dan kekuatan pemimpin laki-laki. Tapi, dari penelusuran Sher Banu, model kepemimpinan para Sultanah ini adalah bentuk soft power yang efektif. Hal ini terlihat dari cara sultanah bernegosiasi dengan kelompok yang masa itu disebut sebagai orangkaya dan bagaimana sultanah menghadapi kedatangan VOC.

Keberhasilan Sultanah dalam mengkonsolidasi dan mendapat dukungan orangkaya melalui musyawarah mufakat adalah hal yang tak pernah bisa dilakukan Sultan sebelumnya.

Para Sultanah tidak lagi menggunakan gaya kepemimpinan teatrikal dan narsis yang biasa digunakan oleh pemimpin-pemimpin laki-laki. Dari surat-surat Sultanah Safiatuddin terungkap bagaimana kesalehan dan keyakinan pada nilai agama memberinya panduan dalam tugasnya memimpin Aceh. Ia juga menolak memamerkan kekayaaan dan berfoya-foya karena itu tidak dibenarkan dalam Islam. Baginya, memimpin harus dijalankan dengan standar moral dan kebenaran yang diyakininya.

 

Memperkuat Stigma

Hal pertama yang ditunjukkan oleh Sultanah ini adalah Islam dan kepemimpinan perempuan bukan hal yang berlawanan. Dalam masyarakat Islam, dan dalam ajaran Islam, perempuan tak dilarang untuk menjadi pemimpin.

Hal kedua adalah anggapan bahwa perempuan tak mampu memimpin sering kali hanya didasarkan pada bias, stigma, dan stereotip yang sudah ditanamkan berabad-abad. Hanya karena perempuan memilih gaya kepemimpinan berbeda dari laki-laki, langsung dianggap bahwa perempuan tak memiliki kemampuan dalam memimpin. Hanya karena perempuan mengedepankan konsensus, musyawarah, kolektivitas, langsung dianggap itu adalah bukti bahwa perempuan adalah pemimpin yang lemah.

Pembelaan terhadap gaya kepemimpinan perempuan tidak serta merta diartikan sebagai pembelaan terhadap semua pemimpin perempuan. Mendorong perempuan untuk berani menjadi pemimpin di tengah segala stigma dan stereotip, tidak sama artinya dengan membenarkan semua tindakan yang penting pemimpinnya adalah perempuan.

Di Indonesia hari ini, kita punya cukup banyak perempuan pemimpin. Ketua DPR, Menteri Sosial, Menteri Kehutanan dan Lingkungan Hidup, Menteri Keuangan, Menteri Luar Negeri, Menteri Pemberdayaan dan Perlindungan Perempuan dan Anak, termasuk Gubernur Jawa Timur yang juga mantan menteri.

Ketika setiap pemimpin memiliki gayanya sendiri-sendiri, ada hal-hal dasar yang bisa kita terapkan dalam menilai gaya kepemimpinan. Pertama tentu saja adalah nilai dan moral. Apakah para ibu yang menjadi pemimpin itu telah mendasarkan kepemimpinannya pada prinsip keadilan, kesetaraan, dan kemanusiaan.

Kenapa seorang Ketua DPR Perempuan tak bisa mendorong disahkannya Undang-Undang Penghapusan Kekerasan Seksual? Kenapa seorang Menteri Sosial perempuan justru tak punya pemahaman atas disabilitas dan masih menganggap Papua sebagai daerah buangan? Kenapa Menteri Kehutanan dan Lingkungan Hidup perempuan justru tak punya kesadaran atas pentingnya melawan deforestasi?

Di masa ketika efektifitas adalah kunci, menjadi pemimpin yang mempertontonkan marah-marah pada publik hanya akan jadi kesia-siaan dan bahan tertawaan. Model kepemimpinan teatrikal dengan menunjukkan aktivitas berlebihan yang tak masuk akal juga tak lagi ada gunanya.

Ketika stigma dan stereotip terhadap kepemimpinan perempuan masih kuat bercokol dalam masyarakat, setiap tindakan problematik dari pemimpin perempuan ini akan dijadikan pembenaran kenapa perempuan tak layak jadi pemimpin. Terdengar tak adil, karena di luar sana lebih banyak lagi pemimpin laki-laki yang bermasalah. Tapi memang masih seperti inilah wajah masyarakat kita hari ini.

Selamat Hari Ibu! ***

Terbit di Jawa Pos Ibu Pemimpin

Tags

1965 A Teeuw AA Navis Academic Journal Aceh Achdiat Kartamihardja Agnez Mo Agus Yudhoyono Ahmadiyah Ahok Akmal Nasery Basral Aktivisme Anarchism Angga Sasongko Apsanti Djokosujatno Arswendo Atmowiloto ASEAN Asrul Sani Atambua Australia Indonesia Azab Bakhtin Bebalisme Belu Bencana Benedict Anderson Bertahan Bookfluencer Bound BRIN, Megawati Soekarnoputri, Ideologi Pancasila Burkini Capitalism Censorship Cerita Perjalanan Cerpen Children's Day Children's Literature Cinta Clifford Geertz Colonialism Coronavirus Corruption Decolonising Knowledge Deleuze Democracy Detik Dhjksh Dinasti Disabilitas Education Education Edward Said Egg Boy Emile Durkheim Engaged Literature Entrok Faisal Tehrani Fanon Feminism Feminism Film Film Foucault Freedom Freedom Of Expression Friedrich Engels Gapi Gayatri Spivak Gebunden Gempa Bumi Genealogi Gili Meno Gojek Griffith Review Gus Dur Habermas Hamka Hamzah Fansuri Hari Buruh Hari Ibu Hari Kartini Hijab Hikayat Kadiroen History Human Human Rights Humanity Humor HUTRI76 Identitas Imlek Islam Islam Istirahatlah Kata-Kata Jagal Jalaluddin Rakhmat Jawa Pos Joko Pinurbo Jose Ramos Horta Joshua Oppenheimer Jurnal Perempuan Kapitalisme Karl Mannheim Kartini Kebebasan Kebebasan Kebebasan Berekspresi Kekerasan Seksual Kekuasaan Kekuasaan Kelas Menulis Kelas Pemikiran Kelas Penulisan Kennedy Kerumunan Terakhir Khashoggi Kids Kipandjikusmin Kompas Korupsi KPK Kutipan Okky Madasari Leviathan Lewat Djam Malam LGBT Literature Literature Lombok Makar Malay Manifesto Mannheim Maryam Maryam Mata Mata Dan Nyala Api Purba Mata Dan Rahasia Pulau Gapi Mata Di Tanah Melus Max Havelaar May Day Media Sosial Mendikbud Menulis Opini Multatuli Mural Nadiem Makarim Natal Nawal El Saadawi New Naratif Nh Dini Nkcthi Novel Baswedan OM Institute OMG! My Story OMInstitutePrograms Omong-Omong Media Orientalism Ortega Gasset Padang Pariaman Pandemi Papua Pasung Jiwa Pelatihan Menulis Pembunuhan Sosial Perempuan Phuket Polisi Virtual Politics Politik Pornography Law Pramoedya Privilege Psychoanalitical Puisi Puisi Pulau Buru Racism Raffi Ahmad Ramadan Ramon Grosfoguel Religion Religiusitas Resensi Revolusi Akhlak Revolusi Mental RKUHP Roland Barthes Sabir Laluhu Sapardi Djoko Damono Saras Dewi Sarjana Sartre Sastra Sastra Sastra Anak Sastra Perlawanan Science Of Fictions Selametan Semaoen Seni Menulis Opini Seni Menulis Skripsi Seri Mata Sexuality Silsilah Duka Singapore Social Dilemma Social Media Socrates Solo, Solitude Sosiologi Agama Soul Suara USU Subaltern Sumatra Sumpah Pemuda Syariah Law Syed Farid Alatas Syed Hussein Alatas Syed Naquib Alattas Syekh Siti Jenar Tahun Baru Teknologi Teror Thailand The Act Of Killing The Glass Castle The Jakarta Post The Last Crowd The Years Of The Voiceless Thomas Hobbes Timor Leste Tips Skripsi Tommy F Awuy Translation Travel Travel Writing Tsunami Tuhan Aku Lapar Usmar Ismail UU ITE Vaksin Covid19 Voice Wawasan Kebangsatan Wiji Thukul WijiThukul Women Of Letters Wonder Writing Workshop Xenophobia Yang Bertahan Dan Binasa Perlahan